Pengguna Azure Microsoft Kena Serangan DDoS 2,4 Tbps

Pengguna Azure Microsoft Kena Serangan DDoS 2,4 Tbps

Internet Sehat : Microsoft telah melakukan mitigasi serangan Distributed Denial-of-Service (DDoS) yang mencapai rekor 2,4 Tbps (terabit per detik) yang menargetkan pelanggan Azure Eropa selama minggu terakhir bulan Agustus.

Amir Dahan, Manajer Program Senior untuk Jaringan Azure mengatakan bahwa serangan tersebut 140 persen lebih tinggi dari serangan 1 Tbps tahun 2020 dan lebih tinggi dari peristiwa volumetrik jaringan apa pun yang sebelumnya terdeteksi di Azure. Ia juga menggambarkannya sebagai serangan refleksi User Datagram Protocol (UDP).

Serangan DDoS besar diluncurkan menggunakan sekitar 70.000 bot, terutama di seluruh kawasan Asia-Pasifik (misalnya, Malaysia, Vietnam, Taiwan, Jepang, dan China) dan dari Amerika Serikat. Penyerang menyerang infrastruktur Azure dalam ledakan singkat selama jangka waktu 10 menit, masing-masing ledakan ini mencapai volume terabit.

Dahan menambahkan bahwa tiga puncak serangan menonjol dengan yang pertama mencapai throughput maksimum pada 2,4 Tbps dan yang berikutnya naik menjadi 0,55 Tbps dan 1,7 Tbps.

Serangan DDoS di bulan Agustus ini terjadi setelah Microsoft melaporkan peningkatan serangan sebesar 25 persen dibandingkan dengan Q4 2020, dengan penurunan throughput volumetrik maksimum, dari 1Tbps pada Q3 2020 menjadi 625 Mbps pada paruh pertama tahun 2021.

Serangan Distributed Denial-of-Service (DDoS) meningkat secara signifikan, baik dalam kompleksitas maupun volume sesuai dengan lonjakan aktivitas internet setelah dimulainya pandemi COVID-19 saat ini.

Pada awal Agustus, Alethea Toh, Manajer Program untuk Jaringan Azure, mengatakan bahwa Microsoft mencatat peningkatan tajam dalam serangan DDoS harian dalam enam bulan pertama tahun 2021, dengan kenaikan 25% dibandingkan dengan Q4 2020. Selama waktu itu, tim Perlindungan DDoS Azure mengurangi lebih dari 251.944 serangan unik yang menargetkan infrastruktur global Azure pada paruh pertama tahun 2021.

Bandwidth serangan terbesar yang menghantam infrastruktur Azure selama enam bulan pertama tahun 2021 adalah 625 Gbps, hampir setengah dari serangan DDoS 1 Tbps yang telah dimitigasi pada Q3 2020. Meskipun demikian, rata-rata serangan yang menargetkan Azure hingga akhir Juni telah meningkat sebesar 30 persen, naik dari 250 Gbps menjadi 325 Gbps.

Pelanggan Azure di wilayah Amerika Serikat (59%), Eropa (19%), dan Asia Timur (6%) masih menjadi yang paling banyak ditargetkan terutama karena tingginya konsentrasi industri game dan layanan keuangan di wilayah ini.

Sumber : Bleeping Computer

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.