Penipuan dan Pembajakan Akun WhatsApp Makin Sering Terjadi

Penipuan dan Pembajakan Akun WhatsApp Makin Sering Terjadi

Internet Sehat: Scammers terus menargetkan pengguna WhatsApp dan membajak akun mereka, dengan menyamar sebagai teman dan meminta kode keamanan SMS.

Penipuan ini telah ada selama bertahun-tahun tetapi terus menarik perhatian orang, dengan para korban berbagi cerita mereka di media sosial. WhatsApp mengatakan pengguna tidak boleh menyerahkan kode keamanan mereka kepada siapa pun, bahkan jika mereka tampak seperti teman.

Pengguna mungkin menjadi target penipuan jika menerima pesan teks SMS dengan kode WhatsApp enam digit yang tidak diharapkan. Hal ini karena biasanya pengguna memerlukan kode ini saat menyiapkan akun baru, atau masuk ke akun yang ada di perangkat baru.

Namun, jika pengguna tidak mengajukan permintaan ini, bisa jadi itu adalah scammer yang mencoba masuk ke akun pengguna. Pada langkah selanjutnya, scammer mengirimi pengguna pesan WhatsApp yang meminta kode enam digit. Permintaan tersebut tampaknya berasal dari teman sejati karena akun itu telah dibajak.

Seorang korban mengatakan bahwa ia mendapat pesan WhatsApp dari teman baiknya yang mengatakan dia terkunci dari akunnya. Teman baiknya tersebut bilang dia tidak sengaja mengirim kode akses ke ponselnya, bukan miliknya, dan meminta untuk mengambil screenshot dan mengirimkannya. Kenyataannya, ia telah mengirim kode akses untuk akunnya sendiri ke scammer.

Dengan akun curian, pembajak dapat mengirim pesan ke teman dan keluarga dan berpura-pura menjadi pengguna yang sebenarnya. Mereka mungkin berpura-pura mengalami krisis dan meminta uang kepada kontak yang ada di WhatsApp.

Mereka dapat mencoba trik kode enam digit dengan korban baru. Dengan membajak akun, scammer juga akan tetap berada di obrolan grup, tempat mereka dapat melihat informasi sensitif.

Dalam sebuah pernyataan, WhatsApp mengatakan bahwa keselamatan dan keamanan pengguna dan pesan mereka sangat penting bagi WhatsApp. Namun, seperti halnya SMS atau panggilan telepon biasa, pengguna WhatsApp lain yang memiliki nomor telepon pengguna dapat menghubungi pengguna lainnya.

Pengguna diharuskan untuk jangan pernah memberikan kata sandi atau kode keamanan SMS kepada siapa pun – bahkan teman atau keluarga, mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk lapisan perlindungan ekstra, selalu waspadalah jika menerima pesan yang meminta uang kepada. Jika ragu, hubungi teman atau anggota keluarga dan untuk memeriksa
WhatsApp memiliki panduan di situs webnya untuk membantu pengguna menjaga keamanan akun mereka.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.