Perdana Menteri Inggris Jadi Target Spyware Pegasus NSO

Internet Sehat : Citizen Lab telah melaporkan menemukan perangkat lunak pengawasan yang dicurigai pada perangkat yang terkait dengan Kantor Perdana Menteri Inggris.

Lembaga penelitian asal Kanada tersebut juga mengatakan telah mengidentifikasi setidaknya 65 orang yang terkait dengan kelompok masyarakat sipil Catalan di Spanyol yang menjadi sasaran atau terinfeksi, perangkat lunak pengawasan NSO.

Pada hari Senin, Citizen Lab, yang merupakan bagian dari University of Toronto’s Munk School mengatakan telah menemukan kemungkinan infeksi spyware NSO Group Pegasus pada perangkat yang terkait dengan kantor Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, 10 Downing Street, dan pada perangkat yang terhubung ke FCO, sekarang disebut FCDO atau kantor Foreign Commonwealth and Development.

Ron Deibert Director of the Citizen Lab and professor of political science at the University of Toronto’s Munk School of Global Affairs & Public Policy mengonfirmasi bahwa pada tahun 2020 dan 2021 Citizen Lab mengamati dan memberi tahu pemerintah Inggris tentang beberapa kasus dugaan infeksi spyware Pegasus dalam jaringan resmi Inggris.

Deibert mengatakan dugaan infeksi yang terkait dengan 10 Downing Street dikaitkan dengan operator Pegasus yang memiliki hubungan dengan Uni Emirat Arab sementara dugaan infeksi FCO tampaknya terkait dengan operator Pegasus yang terkait dengan UEA, India, Siprus, dan Yordania.

Dia memperingatkan bahwa karena FCO/FCDO memiliki karyawan di berbagai negara, dugaan infeksi yang diamati mungkin terkait dengan perangkat yang berada di luar negeri yang menggunakan kartu SIM asing, vektor serangan yang terlihat pada perangkat personel Departemen Luar Negeri AS yang disusupi di Uganda pada tahun 2021.

Pada November 2021, sekelompok anggota parlemen Inggris mendesak Johnson untuk memberikan sanksi kepada NSO Group seperti yang telah dilakukan AS. NSO Group telah mendapat kecaman dari kelompok masyarakat sipil selama bertahun-tahun karena memungkinkan rezim otoriter mengawasi dan menghukum para pembela hak asasi manusia dan jurnalis. Perusahaan yang berbasis di Israel itu digugat oleh WhatsApp Meta/Facebook pada tahun 2019 karena memungkinkan pemantauan pengguna WhatsApp dan dua tahun kemudian digugat oleh Apple.

Berkenaan dengan kelompok Catalan di Spanyol, Citizen Labs mengatakan telah mengidentifikasi setidaknya 63 orang yang ditargetkan dengan Pegasus, dan empat lainnya ditargetkan dengan perangkat lunak pengawasan Windows dari Candiru, pembuat spyware berbasis Israel lainnya yang juga telah dikenai sanksi di AS. Para korban, dua di antaranya terkait baik dengan Pegasus dan Candiru, dikatakan termasuk anggota Parlemen Eropa, legislator, ahli hukum, anggota masyarakat sipil, dan setiap presiden Catalan sejak 2010.

Sehubungan dengan temuan Catalan, Citizen Lab mengatakan beberapa eksploitasi iMessage tanpa klik digunakan untuk menyerang perangkat iOS korban antara 2017 dan 2020. Citizen Lab mengatakan karena alatnya fokus pada forensik iOS, mereka yakin infeksi Pegasus berbasis Android kurang diperhitungkan. Kelompok peneliti tidak mengaitkan pengawasan Catalan dengan entitas tertentu, tetapi mengatakan ada bukti kuat bahwa pihak berwenang Spanyol terlibat.

Amnesty International yang membantu mengkonfirmasi temuan Citizen Labs, mendesak pemerintah Spanyol untuk mengatakan apakah mereka pelanggan NSO Group dan meminta Parlemen Eropa untuk berbuat lebih banyak untuk menghentikan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan dengan menggunakan spyware yang diarahkan oleh pemerintah.

Sumber : The Register

Share