Polisi Australia Selidiki Serangan Ransomware di JBS Foods

Polisi Australia Selidiki Serangan Ransomware di JBS Foods

Internet Sehat : Polisi Australia sedang menyelidiki serangan ransomware di fasilitas JBS Foods. JBS Foods merupakan salah satu produsen daging terbesar di dunia.

Serangan itu telah memaksa perusahaan milik Brazil yang mengoperasikan 47 fasilitas di seluruh Australia, dengan yang lain berlokasi di Brazil, AS, dan Kanada, untuk menghentikan produksi di beberapa unit. Saat ini tidak diketahui berapa banyak pabrik yang terpaksa menghentikan operasinya.

JBS mengatakan pada 31 Mei mereka telah menjadi target serangan keamanan siber terorganisir yang memengaruhi beberapa server yang mendukung sistem TI Amerika Utara dan Australia.

Perusahaan pemrosesan makanan telah menangguhkan semua sistem yang terpengaruh, memberi tahu pihak berwenang dan mengaktifkan jaringan global profesional TI dan pakar pihak ketiga perusahaan untuk mengatasi situasi tersebut. Server cadangan perusahaan tidak terpengaruh dan secara aktif bekerja dengan perusahaan respons insiden untuk memulihkan sistemnya sesegera mungkin.

JBS Foods juga menjalankan pengurangan kapasitas secara drastis di Australia dengan beberapa fasilitas sepenuhnya ditangguhkan dan yang lainnya beroperasi pada tingkat yang terbatas. Operasi di Inggris dan Meksiko tidak terpengaruh.

Perusahaan mengatakan kemarin bahwa sistemnya kembali online dan sebagian besar daging sapi, babi, unggas, dan pabrik makanan siap sajinya akan beroperasi mulai hari ini. Perusahaan tidak mengetahui adanya bukti saat ini bahwa data pelanggan, pemasok, atau karyawan telah disusupi.

Penegak hukum Australia telah meminta bantuan dari lembaga mitra internasional lainnya, menurut David Littleproud MP, yang menjabat sebagai menteri federal untuk pertanian, kekeringan, dan manajemen darurat. Menurut juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre, baik FBI dan Departemen Pertanian membantu rekan-rekan mereka di Australia.

Insiden itu terjadi beberapa minggu setelah Colonial Pipeline menjadi korban serangan ransomware yang menghancurkan dan mengganggu pasokan bahan bakar ke Pantai Timur AS, mengakibatkan harga yang lebih tinggi dan kekurangan yang meluas.

Colonial memasok 2,5 juta barel bahan bakar setiap hari, termasuk solar, bensin, dan bahan bakar jet. Perusahaan akhirnya dilaporkan menyelesaikan situasi dengan membayar para penyerang dengan uang tebusan 4,4 juta dollar AS.

Beberapa analis telah menyatakan kekhawatiran serangan terhadap JBS Foods dapat mengakibatkan kekurangan daging di beberapa pasar. Dalam sebuah catatan penelitian, Steiner Consulting Group mengatakan kepada investor bahwa satu hari gangguan akan berdampak signifikan pada pasar daging sapi dan harga grosir daging sapi.

Arthur Dell dari Veritas Technologies menyatakan tren terbaru untuk serangan ransomware tampaknya dirancang untuk merusak simbol kesuksesan Barat, yaitu sektor makanan dan energi. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang motivasi sebenarnya untuk beberapa serangan ransomware yang lebih baru, apakah itu untuk keuntungan atau untuk kebanggaan? Bahayanya bagi bisnis adalah, jika bukan tentang uang, maka membayar belum tentu akan mendapatkan data mereka kembali.

Sumber : The Register

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.