Ransomware Masalah Keamanan Siber Terbesar

Ransomware Masalah Keamanan Siber Terbesar

Internet Sehat : Ransomware telah menjadi masalah keamanan siber terbesar yang dihadapi bisnis. Hal ini diungkapkan oleh mereka yang bertanggung jawab menjaga keamanan organisasi dari peretasan dan serangan siber.

Survei yang dilakukan perusahaan keamanan siber Proofpoint terhadap chief information security officers, CISO dan chief security officers, CSO menemukan bahwa ransomware dipandang sebagai ancaman keamanan siber utama bagi organisasi mereka selama tahun depan.

Hampir setengah, tepatnya 46% dari CSO dan CISO yang disurvei mengatakan bahwa ransomware atau bentuk pemerasan lainnya oleh pihak luar merupakan ancaman keamanan siber terbesar.

Ransomware terus menjadi salah satu serangan siber yang paling merusak dan mengganggu, sedangkan bagi penjahat siber, mengenkripsi jaringan dan menuntut bitcoin sebagai ganti kunci dekripsi adalah cara termudah untuk dengan cepat menghasilkan uang dalam jumlah besar dari jaringan yang diretas.

Sebagian besar organisasi akan membayar tebusan yang jumlahnya bisa mencapai jutaan dolar karena mereka menganggapnya sebagai cara tercepat untuk memulihkan jaringan dan paling sedikit gangguan lebih lanjut terhadap bisnis. Oleh karena tebusan ini dibayarkan, ransomware tetap menarik dan menguntungkan bagi penjahat dunia maya.

Beberapa serangan dunia maya lain yang dianggap CISO sebagai ancaman terbesar tahun ini termasuk penyusupan akun cloud, ancaman orang dalam, phishing, dan serangan kompromi email bisnis.

Meskipun tidak terlihat seperti serangan ransomware, semua ancaman dunia maya ini juga dapat menyebabkan masalah bagi organisasi, terutama jika peretas dapat menggabungkan serangan seperti phishing dan membahayakan kredensial login akun cloud untuk mendapatkan akses lebih lanjut ke jaringan.

Seringkali, jenis serangan ini digunakan pada tahap awal upaya untuk menyusupi jaringan dengan ransomware sehingga mengamankan jaringan dari satu bentuk serangan siber tertentu juga dapat melindunginya dari orang lain.

Untungnya, meningkatkan keamanan TI dengan satu atau lain cara tampaknya menjadi prioritas bagi sebagian besar, meskipun tidak semua – organisasi. Setengah dari CISO yang disurvei mengatakan bahwa meningkatkan kesadaran karyawan tentang keamanan siber sebagai prioritas selama 12 bulan ke depan. Persentase yang sama juga mengatakan bahwa meningkatkan keterampilan organisasi dengan merekrut bakat baru atau mengembangkan keterampilan karyawan saat ini adalah sesuatu yang dilihat oleh organisasi mereka.

Meskipun demikian, penjahat dunia maya juga akan terus beradaptasi dan berevolusi dan penting bagi organisasi untuk tidak berpuas diri dalam hal keamanan siber dan memiliki pemahaman yang kuat tentang jaringan mereka sendiri.

Sumber : ZDNet

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.