Remaja Peretas Akun Twitter Terkenal Dihukum 3 Tahun Penjara

Remaja Peretas Akun Twitter Terkenal Dihukum 3 Tahun Penjara

Internet Sehat : Remaja peretas asal Tampa Amerika Serikat yang mengambil kendali akun Twitter terkenal musim panas lalu dan menggunakannya untuk meminta lebih dari 100.000 dollas AS dalam bentuk Bitcoin mengaku bersalah atas dakwaan dan dijatuhi hukuman penjara tiga tahun.

Dalam kesepakatan dengan jaksa, Graham Ivan Clark setuju untuk menjalani hukuman tiga tahun penjara, diikuti dengan tiga tahun masa percobaan. Clark berusia 17 tahun ketika dia dituduh mendalangi peretasan akun media sosial yang menargetkan beberapa nama paling terkenal di dunia, di antaranya Presiden Joe Biden, mantan Presiden Barack Obama, Elon Musk, Kanye West, Bill Gates, Jeff Bezos, Mike Bloomberg , Warren Buffet, Floyd Mayweather, Kim Kardashian, Apple, Uber dan perusahaan lainnya.

Perjanjian tersebut memungkinkan Clark, sekarang 18, untuk dijatuhi hukuman sebagai pelanggar muda dan menghindari hukuman minimal 10 tahun yang akan mengikuti jika dia dihukum sebagai orang dewasa. Hukuman minimum wajib hanya akan berlaku jika Clark melanggar masa percobaannya.

Dia akan menjalani hukuman di penjara negara bagian yang diperuntukkan bagi dewasa muda. Dia mungkin memenuhi syarat untuk menjalani sebagian waktunya di kamp pelatihan bergaya militer.

Pengacara Negara Bagian Hillsborough Andrew Warren dalam sebuah pernyataan mengatkan bahwa Graham Clark perlu dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan tersebut dan penipu potensial lainnya di luar sana perlu melihat konsekuensinya . Dalam hal ini, pengadilan dapat memberikan konsekuensi tersebut sambil menyadari bahwa tujuannya dengan anak mana pun, jika memungkinkan, adalah membuat mereka belajar tanpa merusak masa depan mereka.

Clark muncul di sidang pengadilan virtual Selasa sore dari penjara Hillsborough County, di mana dia ditahan sejak penangkapannya. Suaranya monoton ketika dia menjawab serangkaian pertanyaan standar dari Hakim Christine Marlewski, mengakui bahwa dia memahami pengakuan bersalahnya dan bahwa dia menyerahkan haknya untuk diadili.

Ketentuan perjanjian pembelaan mengharuskan Clark akan dilarang menggunakan komputer tanpa izin dan pengawasan dari penegak hukum. Dia harus tunduk pada penggeledahan propertinya dan menyerahkan kata sandi ke akun mana pun yang dia kendalikan. Pengacara pembelanya, David Weisbrod, mengonfirmasi bahwa Clark telah menyerahkan semua cryptocurrency yang dia peroleh.

Sumber : Tampa Bay Times

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.