Sebanyak 40 Juta Pelanggan T-Mobile Terkena Pelanggaran Data

Sebanyak 40 Juta Pelanggan T-Mobile Terkena Pelanggaran Data

Internet Sehat : Lebih dari 40 juta pelanggan T-Mobile telah terkena pelanggaran data. Hal tersebut diakui oleh perusahaan telekomunikasi asal Amerika Serikat tersebut. T-Mobile menyalahkan pelanggaran data tersedbut pada serangan siber yang sangat canggih.

T-Mobile mengatakan bahwa mereka mengambil langkah segera untuk membantu melindungi semua individu yang mungkin berisiko dari serangan siber tersebut. Perusahaan mengatakan bahwa sementara penjahat mencuri informasi pribadi, tidak ada rincian keuangan yang bocor sebagai hasilnya.

Pelanggaran data baru terungkap setelah laporan online akhir pekan lalu bahwa penjahat berusaha menjual database besar yang berisi data pelanggan T-Mobile secara online. Raksasa telekomunikasi AS tersebut mengkonfirmasi bahwa peretas telah memperoleh akses ke sistemnya pada hari Senin yang lalu.

Perusahaan mengatakan penyelidikannya mengidentifikasi sekitar 7,8 juta informasi akun pelanggan pascabayar T-Mobile saat ini dalam file yang dicuri, serta lebih dari 40 juta catatan bekas atau calon pelanggan yang sebelumnya telah mengajukan kredit dengan T-Mobile. Sekitar 850.000 nama pelanggan prabayar T-Mobile aktif, nomor telepon dan PIN akun juga terungkap, tetapi telah mengatur ulang semua PIN pada akun untuk melindungi pelanggan.

T-Mobile menambahkan bahwa tidak ada nomor telepon, nomor rekening, PIN, kata sandi, atau informasi keuangan yang dikompromikan di salah satu file pelanggan atau calon pelanggan.

Peretas sebelumnya mencuri informasi pribadi dari 15 juta pelanggan T-Mobile dan pelanggan potensial di AS pada tahun 2015. Belum ada indikasi bahwa mantan pelanggan T-Mobile Inggris telah terkena pelanggaran data.

Operasi perusahaan Inggris T-Mobile Inggris diubah namanya menjadi EE pada tahun 2012 dan dijual ke BT pada tahun 2016 dengan harga lebih dari £12 miliar.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.