Telegram Jadi Hotspot Penjualan Akun Keuangan Curian

Internet Sehat : Telegram semakin disalahgunakan oleh penjahat dunia maya untuk membuat saluran bawah tanah untuk menjual detail keuangan curian kepada pengguna yang menggunakan nama samaran.

Telegram adalah layanan pesan instan gratis dan lintas platform yang menawarkan komunikasi enkripsi ujung ke ujung, saat ini memiliki basis pengguna lebih dari 500 juta pengguna aktif.

Oleh karena platform Telegram mengikuti pendekatan moderasi longgar, yaitu hanya menyensor konten ekstremis, penjahat dunia maya merasa cukup mudah untuk menyalahgunakannya untuk mempromosikan tujuan jahat mereka.

Juga jauh lebih mudah untuk membuat saluran Telegram untuk menjual data curian daripada membuat situs web gelap baru, dan seringkali, jauh lebih mudah untuk mempromosikan dan menarik audiens yang lebih luas dari pembeli yang tertarik.

Akhirnya, karena saluran Telegram lebih mudah berubah dan berumur pendek daripada pasar web gelap, mereka bisa lebih aman digunakan untuk penjahat karena lebih sulit untuk melacak dan menghubungkan persona online dengan identitas asli.

Para peneliti di Cybersixgill telah menerbitkan laporan berdasarkan data yang mereka kumpulkan sepanjang tahun 2021 dan menyimpulkan bahwa meskipun penjualan akun keuangan di Telegram mengalami penurunan volume, hal tersebut tetap menjadi masalah yang stabil.

Saat melakukan laporan, para peneliti menyaring bot spam dan hanya fokus pada data berkualitas tinggi, seperti daftar yang berisi kata kunci spesifik yang terkait dengan pencucian uang dan penjualan akun keuangan.

Analis Cybersixgill percaya bahwa alasan di balik penurunan tajam sebesar 60% dibandingkan tahun 2020 adalah pengurangan keseluruhan kartu kredit yang baru diterbitkan selama pandemi. Faktor lain yang mungkin memainkan peran kunci adalah penurunan umum ruang carding dan pergeseran perhatian penjahat dunia maya ke operasi ransomware yang jauh lebih produktif.

Pemimpin dalam jumlah listing di saluran ini adalah PayPal, diikuti oleh Chase dan Western Union. Pengambilalihan akun di PayPal merupakan cara langsung untuk mengalirkan dana dari orang lain, dan berkat popularitas platform, pembelian online dengannya mudah dilakukan di hampir semua situs.

Cybersixgill menjelaskan bahwa untuk sebagian besar akun PayPal yang disusupi, pembeli menggunakannya untuk membeli cryptocurrency yang sulit dilacak yang pada dasarnya adalah untuk mencuci uang. Selain itu, penjahat dunia maya juga menawarkan layanan pengiriman uang langsung di Telegram, membantu para pelaku mengaburkan asal usul dana yang dicuri.

Meskipun dengan volume yang lebih kecil, kartu kredit juga ditawarkan di saluran Telegram, dengan kira-kira setengahnya termasuk kode CVV/CVV2 yang sangat berharga yang diperlukan untuk memverifikasi pembelian online. Harganya berkisar dari 10 dollar AS hingga 1,500 dollar AS per kartu, tergantung pada saldo rekening bank dan kebaruan data.

Sumber : Bleeping Computer