Teori Konspirasi Vaksin Covid-19 Bertebaran di Instagram dan Facebook

Teori Konspirasi Vaksin Covid-19 Bertebaran di Instagram dan Facebook

Internet Sehat : Teori konspirasi dan misinformasi tentang vaksin virus Corona masih menyebar di Facebook dan Instagram, lebih dari sebulan setelah Facebook berjanji akan menghapusnya.

Di bawah tekanan untuk menahan banjir kebohongan, Facebook mengumumkan pada 3 Desember yang lalu bahwa mereka akan melarang klaim yang tidak benar tentang keamanan dan kemanjuran vaksin yang sekarang didistribusikan ke seluruh dunia. Facebook mengatakan telah menghapus lebih dari 12 juta konten dari Facebook dan Instagram antara Maret dan Oktober, dan bekerja dengan pemeriksa fakta untuk menempatkan label pada 167 juta lebih konten selama periode yang sama.

Akan tetapi para peneliti mengatakan bahwa akun Facebook besar, beberapa akun dengan lebih dari setengah juta pengikut dan sejarah panjang mempromosikan kebohongan, masih secara terbuka mengeluarkan posting baru yang mempertanyakan vaksin. Sementara itu, anti-vaxxers terkemuka yang telah dilarang dari Facebook terus menyebarkan informasi yang salah kepada ratusan ribu orang di Instagram yang merupakan milik Facebook.

Facebook mengatakan telah membatasi jangkauan beberapa halaman Facebook anti-vaxx terkemuka, dan hanya sedikit orang yang melihat beberapa informasi yang salah terkait virus corona. Namun para ahli misinformasi mengatakan tindakan platform itu terlalu sedikit dan terlalu terlambat.

Dalam laporan bulan Desember, Center for Countering Digital Hate (CCDH), yang telah melacak pertumbuhan pesat gerakan anti-vaksin selama pandemi, berpendapat bahwa sudah waktunya platform teknologi untuk mengambil tindakan yang lebih agresif. Bahkan sebelum pandemi virus Corona, Organisasi Kesehatan Dunia telah melabeli keraguan terhadap vaksin, yaitu berupa keengganan untuk mendapatkan vaksin ketika vaksin tersebut tersedia sebagai salah satu dari 10 ancaman teratas bagi kesehatan global.

Para ahli mengatakan tahun lalu telah membawa peningkatan yang meresahkan dari gerakan anti-vaksin yang telah berkembang di media sosial, di mana aktivis anti-vaxx telah menggunakan grup Facebook pribadi untuk meyakinkan para ibu agar tidak memvaksinasi anak-anak mereka dan untuk mengoordinasikan kampanye pelecehan di media sosial terhadap dokter yang menjelaskan manfaat medis dari vaksin.

Akun anti-vaksin utama di platform media sosial telah mendapatkan lebih dari 10 juta pengikut baru sejak 2019, termasuk 4 juta pengikut tambahan di Instagram dan 1 juta di Facebook, menurut analisis oleh CCDH.

Vaksin Pfizer dan Moderna yang disahkan untuk didistribusikan di Amerika Serikat pada bulan Desember ini masing-masing telah melalui serangkaian uji klinis yang ketat. Lebih dari 15.000 orang menerima masing-masing vaksin pada fase akhir tes ini, dan kedua vaksin itu ditemukan lebih dari 90% efektif dalam mencegah virus corona, dan tanpa masalah keamanan yang serius. Sejak vaksin mulai didistribusikan, memang ada beberapa kasus penerima vaksin mengalami reaksi alergi terhadap vaksin, namun kejadian tersebut tidak serius. Semua potensi reaksi merugikan terhadap vaksin sedang dipantau secara ketat, bagian dari protokol yang berkelanjutan dan intensif untuk memastikan bahwa vaksin baru tersebut aman.

Akan tetapi garis waktu yang cepat dan tekanan politik yang kuat untuk menghasilkan vaksin virus Corona telah membuat orang-orang di seluruh dunia mempertanyakan apakah mereka harus mempercayai vaksin baru dan mencari jawaban yang jujur situasi yang disiapkan dengan baik oleh kelompok anti-vaxx untuk dieksploitasi.

Pada bulan Oktober, aktivis anti-vaksin terkemuka mengadakan konferensi online pribadi untuk menyusun strategi tentang bagaimana menggunakan ketakutan publik selama pandemi virus korona untuk menyebarkan skeptisisme tentang vaksin. Del Bigtree, seorang aktivis anti-vaxx AS yang terkemuka, merangkum strategi tiga poin untuk merusak kepercayaan publik, yaitu It’s dangerous, You don’t need it and herd immunity is your friend.

Pada bulan Juli, YouTube telah menghapus saluran Bigtree, yang dilaporkan memiliki lebih dari 15 juta penayangan, dan pada bulan November, Facebook menghapus halaman Facebook Bigtree, yang memiliki lebih dari 350.000 pengikut, karena berulang kali memposting informasi yang salah tentang Covid, menurut juru bicara Facebook. Tetapi Bigtree masih mengoperasikan akun Instagram dengan lebih dari 212.000 pengikut, di mana dia memposting video yang secara teratur menerima antara 30.000 dan 150.000 tampilan.

Sumber : The Guardian

Belajar Privasi di Galeri Privasi

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.