TikTok Batasi Layanan, Netflix Keluar dari Rusia

Internet Sehat : Situs berbagi video TikTok telah membatasi layanan mereka di Rusia, sementara Netflix memutuskan untuk keluar dari Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina. TikTok mengatakan telah menangguhkan streaming langsung dan konten baru dari platformnya karena menilai undang-undang baru yang keras untuk menindak berita palsu tentang angkatan bersenjata Rusia.

Netflix mengatakan akan menarik diri sebagai protes atas invasi tersebut. Sebelumnya Visa, Mastercard dan PwC juga bergabung dengan daftar perusahaan barat yang memutuskan hubungan dengan Rusia.

TikTok yang memiliki sekitar 36 juta pengguna di Rusia, mengatakan langkahnya untuk memastikan keamanan staf dan penggunanya. Sejak Jumat, siapa pun yang menulis berita yang dianggap tidak benar tentang militer Rusia dapat menghadapi hukuman 15 tahun penjara.

Kremlin menolak konflik di Ukraina disebut perang, alih-alih mereka menyebutnya sebagai operasi militer khusus. BBC dan outlet berita lainnya telah berhenti melaporkan di Rusia dengan mengatakan mereka tidak bisa lagi independen.

Dalam serangkaian Tweet, TikTok mengatakan bahwa mengingat undang-undang berita palsu baru Rusia, TikTok tidak punya pilihan selain menangguhkan streaming langsung dan konten baru ke layanan video sementara meninjau implikasi keamanan dari undang-undang ini.

Layanan perpesanan dalam aplikasi TikTok tidak akan terpengaruh. TikTok menambahkan bahwa mereka akan terus mengevaluasi keadaan yang berkembang di Rusia untuk menentukan kapan dapat melanjutkan layanan sepenuhnya dengan keselamatan sebagai prioritas utama.

TikTok milik China, yang memiliki satu miliar pengguna di seluruh dunia, telah dikritik karena tidak berbicara menentang Rusia yang menyerang Ukraina, tidak seperti rekan-rekannya Meta, yang memiliki Facebook dan Instagram, dan Twitter.

Sumber : BBC

Share