Twitter Sensor Tweet Penanganan Pandemi Covid-19 atas Permintaan Pemerintah India

Twitter Sensor Tweet Penanganan Pandemi Covid-19 atas Permintaan Pemerintah India

Internet Sehat : Twitter telah menghapus lebih dari 50 tweet yang mengkritik pemerintah India dalam menangani pandemi virus Corona. Twitter melakukannya atas permintaan pemerintah India.

Hal ini pertama kali dilaporkan oleh situs berita India MediaNama. Pemerintah India mengirim Twitter perintah darurat pada hari Jumat untuk menyensor 52 tweet, menurut pemberitahuan pengungkapan di database Lumen. Akun yang disensor termasuk anggota Parlemen India, dua pembuat film, seorang aktor, dan seorang menteri negara bagian Benggala Barat.

Seorang juru bicara Twitter mengatakan dalam email bahwa perusahaan mungkin membuat tweet tertentu tidak dapat dilihat oleh orang-orang di India jika tweet tersebut melanggar hukum setempat. Twitter mengatakan pihaknya memberi tahu pemegang akun sebelum menahan konten untuk membuat mereka sadar bahwa tindakan itu diambil sebagai tanggapan atas permintaan hukum dari pemerintah India.

Saat Twitter menerima permintaan hukum yang valid, Twitter meninjaunya berdasarkan Peraturan Twitter dan hukum setempat. Jika konten melanggar Peraturan Twitter, konten tersebut akan dihapus dari layanan. Jika ditetapkan sebagai ilegal di yurisdiksi tertentu, tetapi tidak melanggar Peraturan Twitter, Twitter dapat menahan akses ke konten hanya di India. Dalam semua kasus, Twitter memberi tahu pemegang akun secara langsung sehingga mereka tahu bahwa Twitter telah menerima perintah hukum yang berkaitan dengan akun mereka.

Ini bukan pertama kalinya Twitter tunduk pada tekanan dari pemerintah India. Selama protes oleh petani pada bulan Februari, Twitter secara permanen memblokir lebih dari 500 akun dan menghapus akun lainnya agar tidak terlihat di India. Pemerintah India mengeluarkan pemberitahuan ketidakpatuhan kepada Twitter yang bisa berarti hukuman penjara bagi karyawan Twitter di India jika perusahaan menolak untuk menuruti kemauan pemerintah India. Di antara akun yang ditangguhkan pada bulan Februari adalah majalah berita India The Caravan (yang kemudian diaktifkan kembali):

Hukum India membatasi publikasi materi yang oleh pemerintah dianggap mencemarkan nama baik atau yang dapat memicu kekerasan. Menurut pemberitahuan Lumen, salah satu tweet yang disensor di India (tetapi masih terlihat di luar negeri) adalah dari menteri negara bagian Benggala Barat Moloy Ghatak, menuduh Perdana Menteri Narendra Modi meremehkan keseriusan pandemi virus corona.

India berada di tengah gelombang kedua kasus COVID-19, yang membuat ventilator, obat-obatan, dan oksigen menjadi langka. Menurut pusat sumber virus korona Johns Hopkins, India melaporkan 346.786 kasus baru virus korona pada hari Jumat minggu lalu, rekor tertinggi baru dan 2.624 kematian, juga rekor baru. Kurang dari 1,5 persen populasi negara itu telah divaksinasi secara penuh.

Sumber : The Verge

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.