Kebocoran Data Facebook: Warga Australia didesak Memeriksa dan Mengamankan Akun Media Sosial

Kebocoran Data Facebook: Warga Australia didesak Memeriksa dan Mengamankan Akun Media Sosial

Internet Sehat : Warga Australia didesak untuk mengamankan akun media sosial mereka setelah rincian lebih dari 500 juta pengguna Facebook global ditemukan online dalam pembobolan data besar-besaran. Rincian yang dipublikasikan secara online secara bebas termasuk nama, nomor telepon, alamat email, ID akun dan bio pengguna.

Dalam sebuah pernyataan, Facebook mengatakan informasi yang bocor tersebut sudah lama dan berasal dari masalah yang telah diselesaikan pada tahun 2019. Akan tetapi para ahli mengatakan bahwa data tersebut masih dapat menyebabkan masalah bagi pengguna yang terjebak dalam pelanggaran tersebut.

Dr Andrew Quodling, seorang peneliti tata kelola platform media sosial di Queensland University of Technology, mengatakan bahwa data tersebut tidak hanya dapat digunakan untuk mendapatkan akses ke akun Facebook , tetapi juga email dan akun situs media sosial lainnya.

Setelah peretas mendapatkan email, mereka dapat mencoba masuk ke akun dengan memasangkan email dengan kata sandi sederhana. Peretas akan mencoba 100 kata sandi paling umum dan kemudian masuk dengan metode brute force. Jadi siapa pun yang menggunakan sandi 123 dalam daftar itu akan mendapat masalah.

Cara tercepat dan termudah untuk mengetahui apakah data pengguna telah bocor sebagai bagian dari pelanggaran yang lebih luas adalah dengan memeriksa situs web yang dijalankan oleh peneliti keamanan. Salah satu situs yang paling populer dan efektif adalah HaveIBeenPwned.com, database yang dikelola oleh analis keamanan Troy Hunt.

Sayangnya, situs tersebut belum bisa melacak nomor telepon yang merupakan bidang pengguna paling umum dalam kebocoran Facebook baru-baru ini.

Dalam setiap pelanggaran data, penting untuk memastikan dokumen identitas, seperti SIM dan detail paspor, tidak diretas. Jika sudah, segera gantilah. Jika alamat email terungkap, ubah kata sandi untuk akun itu dan atur otentikasi dua faktor jika memungkinkan.

Untuk melindungi diri di masa mendatang, gunakan pengelola kata sandi seperti 1password, LastPass atau Keeper. Ini adalah layanan berbayar yang dapat menghasilkan sandi yang panjang dan sulit untuk akun dan menyimpannya sehingga pengguna tidak perlu mengingatnya.

Sumber : The Guardian

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.