CEO Bandwidth Akui Serangan DDoS

CEO Bandwidth Akui Serangan DDoS

Internet Sehat : Perusahaan layanan Voice over Internet Protocol (VoIP) Bandwidth.com telah mengkonfirmasi bahwa mereka mengalami pemadaman setelah muncul laporan pada Senin malam yang lalu yang menyatakan bahwa layanan tersebut mengalami serangan DDoS.

CEO Bandwidth David Morken mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sejumlah penyedia layanan komunikasi penting telah menjadi sasaran serangan DDoS yang bergulir.

Meskipun Bandwidth telah mengurangi banyak bahaya yang disengaja, tetapi tetap banyak yang telah terkena dampak signifikan oleh peristiwa serangan tersebut. Ia menambahkan bahwa perusahaan bekerja sepanjang waktu untuk mendukung pelanggan dan meminimalkan dampak serangan ini. Manajer akun dan tim dukungan telah secara aktif menjangkau pelanggan secara individu untuk mengatasi masalah apa pun. Bandwidth tidak akan berhenti sampai insiden tersebut berakhir dan akan terus melakukan semua yang bisa untuk melindungi pengguna dari (serangan) yang akan datang.

Dalam pernyataan sebelumnya, perusahaan mengatakan bahwa Bandwidth telah mengalami dampak intermiten pada layanannya. Sejak pernyataan itu dibagikan, perusahaan telah memperbarui status yang menunjukkan pemadaman sebagian untuk sejumlah layanan panggilan masuk dan keluar.

Bleeping Computer adalah yang pertama melaporkan pada Senin malam bahwa Bandwidth.com menghadapi masalah karena distributed denial of service attack yang secara rutin ditargetkan pada penyedia VoIP.

Outlet berita mencatat bahwa vendor VoIP lain seperti Accent, RingCentral, Twilio, DialPad dan Phone.com mengalami pemadaman dan memberi tahu pelanggan bahwa masalahnya ada pada penyedia hulu.

Hanya beberapa minggu yang lalu, penyedia VoIP yang berbasis di Kanada, VoIP.ms, mengatakan bahwa mereka masih berjuang melawan serangan DDoS besar-besaran selama seminggu. Kelompok ransomware REvil menuntut tebusan $4,5 juta untuk mengakhiri serangan. Laporan terbaru mengatakan serangan DDoS menjadi lebih sering, lebih mengganggu, dan semakin banyak menuntut tebusan.

Cloudflare mengatakan bulan lalu bahwa sistemnya berhasil menghentikan serangan DDoS terbesar yang dilaporkan pada bulan Juli, menjelaskan dalam sebuah posting blog bahwa serangan itu adalah 17,2 juta permintaan per detik, tiga kali lebih besar dari yang mereka catat sebelumnya.

Sumber : ZDNet

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.