Privacy International Gugat Legalitas Pengumpulan Wajah Clearview AI

Privacy International Gugat Legalitas Pengumpulan Wajah Clearview AI

Internet Sehat : Clearview AI, sebuah perusahaan AS dengan basis data tiga miliar gambar wajah dari internet, menghadapi tantangan hukum baru dari para pegiat privasi.

Privacy International dan pihak lainnya memperdebatkan metode pengumpulan foto dan menjualnya ke perusahaan swasta dan polisi merupakan tindakan yang melampaui apa yang dapat diharapkan sebagai pengguna online.

Clearview mengatakan tidak memiliki kontrak dengan pelanggan yang berbasis di Uni Eropa. Clearview mengatakan bahwa mereka telah memenuhi permintaan untuk menghapus gambar wajah warga Uni Eropa.

Di bawah aturan GDPR, warga negara Eropa dapat bertanya kepada perusahaan apakah wajah mereka ada di database-nya dan meminta agar data biometrik mereka tidak lagi disertakan dalam pencarian. Lima permintaan seperti itu diajukan oleh juru kampanye privasi.

Clearview mengatakan bahwa mereka secara sukarela telah memproses lima permintaan akses data yang dipermasalahkan yang hanya berisi informasi yang tersedia untuk umum, seperti ribuan lainnya yang telah diproses.

Clearview menambahkan bahwa layanan mereka telah membantu ribuan lembaga penegak hukum di seluruh Amerika menyelamatkan anak-anak dari predator seksual, melindungi orangtua dari penjahat keuangan, dan menjaga keamanan komunitas. Pemerintah menurut Clearview menyatakan sangat membutuhkan teknologi Clearview untuk membantu menyelidiki kejahatan seperti pencucian uang dan perdagangan manusia.

Tantangan hukum, yang didukung oleh Hermes Center for Transparency and Digital Rights, Homo Digitalis dan Noyb diserahkan kepada regulator data di Prancis, Austria, Italia, Yunani dan Inggris.

Perusahaan rintisan yang berbasis di New York ini menggunakan alat untuk mengumpulkan gambar wajah secara otomatis yang terdeteksi di web. Alat ini dijalankan melalui perangkat lunak pengenal wajah dan disimpan di database yang aksesnya dijual ke perusahaan swasta dan lembaga penegak hukum.

Prof Alan Woodward, seorang ilmuwan komputer di Universitas Surrey, mengatakan kasus ini akan membuka perdebatan hukum yang rumit tentang siapa yang memiliki gambar yang ditempatkan secara online dan bagaimana mungkin menegakkan hak jika gambar diambil melintasi batas negara.

Dan akan ada pertanyaan yang lebih mendasar tentang apakah Clearview melanggar privasi dengan menggunakan gambar-gambar ini dalam database mereka untuk memungkinkan lembaga pemerintah mengidentifikasi individu.

Clearview AI tidak asing dengan kontroversi dan telah menghadapi banyak tantangan hukum. Regulator data Inggris dan Australia meluncurkan penyelidikan bersama tahun lalu, sementara Swedia telah mendenda otoritas kepolisian nasionalnya karena menggunakan teknologi perusahaan untuk mengidentifikasi orang.

Pada bulan Februari, komisaris privasi federal Kanada Daniel Therrien mengakhiri penyelidikan selama setahun ke perusahaan tersebut, menyimpulkan bahwa mereka mengumpulkan gambar tanpa sepengetahuan atau persetujuan pengguna dan menuntut agar menghapus foto-foto orang Kanada dari database-nya. Selama penyelidikan, Clearview mengumumkan tidak akan lagi beroperasi di Kanada.

Sumber : BBC

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.