FBI : 113 Juta Dollar AS Lenyap Karena Penipuan Asmara

FBI : 113 Juta Dollar AS Lenyap Karena Penipuan Asmara

Internet Sehat : FBI memperingatkan hari ini bahwa lonjakan besar penipuan asmara online tahun ini menyebabkan orang Amerika kehilangan lebih dari 113 juta dollar AS sejak awal tahun 2021.

Penipu di balik jenis tren penipuan online ini yang dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan dan luka emosional yang menghancurkan sering menggunakan identitas online palsu untuk mendapatkan kepercayaan calon korban pada platform kencan atau media sosial.

Setelah korban terpikat, para penjahat memanfaatkan ilusi hubungan romantis yang mereka proyeksikan untuk memanipulasi target menjadi pengiriman uang atau info keuangan yang nantinya dapat digunakan untuk jenis skema penipuan lainnya, termasuk penipuan investasi.

Dalam rilis di situs Internet Crime Complaint Center, FBI memperingatkan tren yang meningkat di mana scammers menipu korban melalui penipuan asmara online, membujuk individu untuk mengirim uang untuk diduga berinvestasi atau memperdagangkan mata uang kripto. Dari 1 Januari 2021 – 31 Juli 2021, FBI Internet Crime Complaint Center (IC3) menerima lebih dari 1.800 pengaduan, terkait dengan penipuan asmara online, yang mengakibatkan kerugian sekitar 133.400.000 dollar AS.

FBI juga memberikan tips untuk melindungi diri dari penipuan asmara, yaitu sebagai berikut:

  1. Jangan pernah mengirim uang, berdagang, atau berinvestasi sesuai saran dari seseorang yang hanya ditemui secara online.
  2. Jangan mengungkapkan status keuangan saat ini kepada individu yang tidak dikenal dan tidak dipercaya.
  3. Jangan memberikan informasi perbankan, Nomor Jaminan Sosial, salinan identifikasi atau paspor atau informasi sensitif lainnya kepada siapa pun secara online atau ke situs yang tidak diketahui sah.
  4. Jika situs investasi atau perdagangan online mempromosikan keuntungan yang luar biasa, kemungkinan besar hal tersebut tidak dapat dipercaya. Berhati-hatilah terhadap individu yang mengklaim memiliki peluang investasi eksklusif dan mendesak untuk bertindak cepat.

Laporan Kejahatan Internet 2019 dan 2020 yang diterbitkan oleh Pusat Pengaduan Kejahatan Internet (Internet Crime Complaint Center, IC3) FBI menunjukkan bahwa penipuan asmara membuat puluhan ribu orang Amerika kehilangan lebih dari 1 miliar dollar AS ($475 juta pada 2019 dan lebih dari $600 juta pada 2020).

FBI juga memperingatkan korban penipuan asmara bahwa mereka menghadapi risiko direkrut sebagai keledai uang dan dibujuk untuk mentransfer uang secara ilegal atas nama scammers.

Untuk lebih menggambarkan skala masalah yang sedang berlangsung ini, situs web Departemen Kehakiman AS mencantumkan ratusan kasus di mana penipu didakwa atau dinyatakan bersalah menjalankan skema penipuan asmara skala besar yang menargetkan warga AS.

FBI dan FTC juga telah memperingatkan awal bulan ini tentang peningkatan penipuan sextortion yang menargetkan masyarakat umum dan berfokus pada anggota komunitas LGBTQ+ yang menggunakan aplikasi dan situs kencan.

Sumber : Bleeping Computer

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.