Literasi Digital

Konsumen Berita di Media Sosial Cenderung Kurang Mendapat Informasi

Internet Sehat : Sebuah laporan baru dari Pew Research berupaya untuk lebih memahami bagaimana orang dewasa di Amerika Serikat untuk mendapatkan berita yang sebagian besar dari platform media sosial dan membandingkan pemahaman mereka tentang peristiwa terkini dan pengetahuan politik dengan orang lain yang menggunakan sumber lain, seperti TV, radio, dan publikasi berita. Menurut temuan Pew Research konsumen berita media sosial cenderung kurang mengikuti berita dan akhirnya kurang mendapat informasi tentang beberapa subjek utama.

Temuan itu tampaknya memperkuat keyakinan yang sudah dipegang banyak orang bahwa orang yang mendapatkan berita utamanya dari Facebook, misalnya, tidak mendapatkan informasi yang benar. Namun penting untuk memahami bagaimana Pew Research sampai pada kesimpulan tersebut.

Pew Research pertama kali menanyakan orang bagaimana mereka paling sering mendapatkan berita. Sekitar satu dari lima (18%) mengatakan bahwa mereka kebanyakan menggunakan media sosial untuk mengikuti perkembangan. Temuan itu mendekati persentase dari mereka yang mengatakan bahwa mereka menggunakan berita TV lokal (16%) atau TV kabel (16%), tetapi lebih sedikit daripada mereka yang mengatakan bahwa mereka pergi langsung ke situs web atau aplikasi berita (25%). Sebanyak 13% lainnya mengatakan mereka menggunakan TV jaringan dan hanya 3% mengatakan mereka membaca koran.

Meskipun demikian, di antara kelompok utama konsumen berita media sosial hanya 8% yang mengatakan bahwa mereka mengikuti berita utama pemilu AS tahun 2020 sangat dekat, dibandingkan dengan 37% pemirsa TV kabel yang mengatakan hal yang sama atau 33% pengguna media cetak yang juga mengatakan hal ini. Grup media sosial pada topik ini lebih dekat dengan grup TV lokal (11%).

Mengenai topik wabah virus corona, hanya sekitar seperempat (23%) dari konsumen berita media sosial yang mengatakan bahwa mereka mengikuti berita COVID-19 dengan sangat cermat. Semua kelompok lain kembali melaporkan persentase yang lebih tinggi, termasuk mereka yang menggunakan TV kabel (50%), TV jaringan nasional (50%), situs web berita dan aplikasi (44%) dan TV lokal (32%) untuk berita.

Terkait temuan ini, responden survei juga ditanyai 29 pertanyaan berbasis fakta berbeda tentang topik berita dari beberapa hari terakhir, termasuk tentang pemakzulan Trump, wabah COVID-19, dan lainnya. Mereka yang mendapat skor terendah pada topik ini adalah konsumen yang mengatakan bahwa mereka terutama menggunakan media sosial untuk mendapatkan berita mereka.

Dari sembilan pertanyaan yang terkait dengan pengetahuan politik dasar, hanya 17% dari konsumen berita media sosial yang mendapat skor pengetahuan politik yang tinggi yang berarti mereka menjawab delapan hingga sembilan pertanyaan dengan benar, sebanyak 27% mendapat nilai pengetahuan politik sedang (enam-tujuh kanan), dan 57% mendapat nilai pengetahuan politik rendah (lima jawaban benar atau kurang.) Satu-satunya kelompok yang memperoleh nilai lebih buruk adalah mereka yang terutama mengandalkan TV lokal.

Selain itu, sebanyak 45% dari mereka yang mendapatkan berita terutama melalui situs web dan aplikasi, memiliki pengetahuan politik yang tinggi, dibandingkan dengan 42% untuk radio, 41% untuk media cetak, 35% untuk TV kabel dan 29% untuk TV jaringan.

Kelompok konsumen berita media sosial juga lebih terpapar pada konspirasi pinggiran, seperti gagasan bahwa pandemi itu sengaja direncanakan. Hampir seperempat (26%) dari mereka yang mendapatkan berita utama melalui media sosial mengatakan bahwa mereka telah mendengar banyak tentang konspirasi ini dan setidaknya sebesar 81% mempercayai teori konspirasi tersebut. Hal ini secara signifikan lebih tinggi daripada semua platform berita lainnya, dan merupakan indikasi seberapa banyak konspirasi dapat menyebar di media sosial.

Kesimpulan Pew dari penelitiannya adalah bahwa pengguna media sosial kurang mendapat informasi yang akurat tentang topik tertentu. Hal ini karena mereka mengandalkan media sosial sebagai primadona mereka untuk memperoleh berita.

Sumber: Techcrunch

Sumber Foto : FinChannel

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.