Pencucian Uang Kripto Naik 30%

Internet Sehat : Penjahat melakukan pencucian uang kripto senilai 8.6 miliar dollar AS pada tahun 2021, naik 30% dari tahun sebelumnya. Hal ini dinyatakan sebuah laporan oleh perusahaan data blockchain Chainalysis. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa polisi dapat melakukan pukulan besar dengan menargetkan layanan utama yang digunakan untuk mencuci mata uang kripto oleh penjahat.

Perusahaan sebelumnya memperkirakan penjahat menerima rekor 14 miliar dollar AS dalam cryptocurrency pada tahun 2021. Chainalysis mengatakan bahwa mereka melacak dompet cryptocurrency yang dikendalikan oleh penjahat seperti penyerang ransomware, operator malware, scammers, pedagang manusia, operator pasar jaringan gelap, dan kelompok teroris.

Dengan mengikuti aliran cryptocurrency dari alamat yang terkait dengan aktivitas kriminal, Chainalysis dapat memperkirakan jumlah yang uang yang dicuci. Dikatakan sebagian besar cryptocurrency dicuci melalui sejumlah layanan terbatas, misalnya, pertukaran tertentu yang disukai oleh penjahat dan menutup layanan ini dapat berdampak besar.

Laporan tersebut mencatat bahwa sementara cryptocurrency senilai miliaran dolar berpindah dari alamat terlarang setiap tahun, sebagian besar berakhir pada sekelompok kecil layanan yang mengejutkan, banyak di antaranya tampaknya dibuat khusus untuk pencucian uang.

Menurut laporan Europol, jaringan kriminal yang berspesialisasi dalam pencucian uang skala besar telah mengadopsi cryptocurrency dan menawarkan layanan mereka kepada penjahat lain. Gary Cathcart, kepala investigasi keuangan di NCA, mengatakan bahwa sementara sejumlah besar penggunaan dan pertukaran cryptocurrency adalah untuk alasan yang sah, penjahat terorganisir telah mengidentifikasi manfaat yang diberikan cryptocurrency kepada mereka.

Ada bagian dari struktur cryptocurrency yang dieksploitasi untuk mencuci uang kriminal, terutama dari perdagangan narkoba. Ancaman ransomware yang berkembang juga menggunakan cryptocurrency sebagai mekanisme pembayarannya.

Menurut Chainalysis, total pencucian kurang dari puncak lima tahun sebesar 10,9 miliar dollar AS pada 2019. Namun, Europol mengatakan trennya meningkat. Penggunaan cryptocurrency dalam skema pencucian uang telah meningkat, dan banyak jaringan kriminal mengandalkan cryptocurrency sebagai media pembayaran selama pandemi Covid-19.

Angka Chainalysis hanya mencakup kejahatan seperti serangan ransomware di mana penjahat dibayar dalam cryptocurrency. Uang dari kejahatan offline, seperti uang tunai dari perdagangan narkoba, diubah menjadi cryptocurrency untuk dicuci tidak termasuk, dan ini bisa menjadi area pertumbuhan, menurut laporan tersebut.

Sumber : BBC