Admin 200.000 Serangan DDoS Hadapi Hukuman 35 Tahun Penjara

Admin 200.000 Serangan DDoS Hadapi Hukuman 35 Tahun Penjara

Internet Sehat : Pada akhir persidangan sembilan hari, juri di California minggu ini dinyatakan bersalah kepada Matthew Gatrel yang berprofesi sebagai administrator dari dua layanan serangan DDoS (distributed denial-of-service).

Matthew Gatrel, 32 tahun yang berasal dari St. Charles, Illinois, menjalankan dua situs web yang memungkinkan pengguna yang membayar untuk meluncurkan lebih dari 200.000 serangan DDoS terhadap target, baik di sektor swasta maupun publik. Dokumen pengadilan mengungkapkan bahwa Gatrel telah mengoperasikan layanan DDoS setidaknya sejak Oktober 2014. Dia menjalankan dua situs, DownThem dan Ampnode, keduanya memungkinkan serangan DDoS.

Gatrel menggunakan DownThem untuk menjual langganan untuk layanan DDoS-nya (juga disebut booter atau stresser) dan AmpNode menawarkan opsi hosting server bulletproof kepada pelanggan yang membutuhkan server yang telah dikonfigurasi sebelumnya dengan skrip serangan DDoS dan daftar sistem rentan yang dapat memperkuat serangan tersebut.

Saat menelusuri catatan situs booter DownThem, para penyelidik menemukan bahwa ada lebih dari 2.000 pelanggan terdaftar. Menurut dokumen, pengguna bertanggung jawab untuk meluncurkan lebih dari 200.000 serangan DDoS. Targetnya berkisar dari rumah dan sekolah, hingga universitas, situs web pemerintah kota dan lokal, dan lembaga keuangan dari seluruh dunia.

Pelanggan dapat memilih dari beberapa langganan, masing-masing datang dengan berbagai kemampuan serangan seperti durasi, kekuatan, atau kemungkinan serangan bersamaan. Dengan pandangan yang ditetapkan pada target, layanan akan menggunakan server serangan AmpNode untuk menjalankan serangan amplifikasi yang direfleksikan menggunakan sumber daya dari ratusan atau ribuan server lain yang terhubung ke internet.

Gatrel tidak sendirian dalam hal ini. Dia menerima bantuan dalam mengelola situs web DownThem dari Juan Martinez dari Pasadena yang berusia 28 tahun pada tahun 2018. Tidak seperti Gatrel, Martinez sudah mengaku bersalah dan menunggu hukumannya dijadwalkan pada 2 Desember. Dia menghadapi hukuman maksimum 10 tahun di penjara federal. Gatrel menghadapi hukuman hukum maksimum 35 tahun di penjara federal untuk tiga kejahatan yang dia terbukti bersalah.

Sumber : Bleeping Computer

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.