Facebook Larang Tujuh Perusahaan Tentara Bayaran Siber

Facebook Larang Tujuh Perusahaan Tentara Bayaran Siber

Internet Sehat : Facebook telah melarang tujuh perusahaan pengawasan yang bisa disewa dari platformnya dan akan mengirimkan pemberitahuan peringatan kepada 48.000 pengguna yang menurut Facebook menjadi sasaran aktivitas jahat. Keputusan ini diambil Facebook setelah penyelidikan selama berbulan-bulan terhadap industri tentara bayaran dunia maya.

Facebook mengatakan bahwa penyelidikannya telah mengungkapkan rincian baru tentang cara perusahaan pengawasan memungkinkan klien mereka untuk tanpa pandang bulu menargetkan orang-orang di internet untuk mengumpulkan data intelijen tentang mereka, memanipulasi mereka, dan akhirnya membahayakan perangkat mereka.

Di antara perusahaan pengawasan yang disebutkan Facebook dalam penyelidikannya dan dilarang dari platformnya adalah Black Cube. Black Cube sebuah perusahaan Israel yang menjadi terkenal setelah diketahui bahwa maestro media pelaku kejahatan seks Harvey Weinstein telah mempekerjakan mereka untuk menargetkan wanita yang menuduhnya melakukan pelecehan.

Cobwebs, perusahaan Israel lain yang menurut Facebook memungkinkan kliennya menggunakan situs web publik dan situs web gelap untuk mengelabui target agar mengungkapkan informasi pribadi. Perusahaan juga dilaporkan bekerja untuk klien AS, termasuk departemen kepolisian lokal di Hartford, Connecticut.

Cytrox, perusahaan Makedonia Utara yang menurut Facebook memungkinkan kliennya menginfeksi target dengan malware setelah kampanye phishing. Investigasi yang dilakukan oleh Facebook dilakukan ketika perusahaan itu sendiri menghadapi pengawasan ketat di Washington dan di seluruh dunia menyusul tuduhan oleh pelapor, Frances Haugen, bahwa hal itu memungkinkan penyebaran ujaran kebencian dan disinformasi.

Investigasi Facebook penting, bagaimanapun, karena mengungkapkan rincian baru tentang cara bagian dari industri pengawasan menggunakan media sosial dari Facebook ke Instagram untuk membuat akun palsu untuk menipu target mereka dan menyembunyikan aktivitas mereka sendiri.

Sementara banyak perusahaan mengklaim bahwa mereka disewa untuk menargetkan penjahat dan teroris, Facebook mengatakan industri tersebut secara teratur memungkinkan kliennya untuk menargetkan jurnalis, pembangkang, kritikus rezim otoriter dan aktivis hak asasi manusia dan keluarga mereka.

Facebook mengatakan bahwa tidak semua dari 48.000 yang akan diperingatkan telah diretas, meskipun perusahaan yakin bahwa mereka adalah subjek dari aktivitas jahat.

Sumber : The Guardian

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.